cara menanam benih tanaman

Cara Mudah Menanam Benih Tanaman

Cara menanam bening tanamanSetiap rumah benih yang dapat diandalkan dapat diandalkan untuk mendapatkan benih yang baik; Namun demikian, ada bahaya besar dalam benih. Benih mungkin baik-baik saja dalam semua penampilan, namun tidak memiliki vitalitas atau kekuatan yang cukup untuk menghasilkan tanaman yang kuat. Jika anda mempunya simpanan benih tanaman, pilihlah secara hati-hati. Misalkan Anda menyimpan benih tanaman aster. Bunga apa yang Anda putuskan? Sekarang bukan hanya bunga yang harus Anda pikirkan, tetapi seluruh tanaman.

Mengapa? Kemungkinan tanaman yang tidak kuat dan selang-seling dapat berbunga dengan bunga tunggal yang lebut. Jika memandang bunga yang indah itu, anda berangan-angan berapa banyak tanaman yang tumbuh dari biji. Akan tetapi bisa juga benih tersebut tidak seindah induknya apa bila sudah tumbuh. Jadi dalam memilih bibit, seluruh tanaman harus diperhitungkan. Apakah kuat, kokoh, berbentuk baik dan simetris? Apakah dia memiliki jumlah sedum yang bagus? Ini adalah pertanyaan untuk ditanyakan dalam pemilihan benih.

Hal Yang Perlu Di Perhatikan Saat Menanam Benih Tanaman

Jika Anda berkesempatan mengunjungi kebun benih, di sana-sini Anda akan melihat sekuntum bunga dengan tali yang diikatkan di sekelilingnya. Ini adalah bunga yang dipilih untuk benih. Apa bila kamu memandang semua tanaman dengan teliti, anda akan paham hal-hal apa saja yang di ingat tukang kebun saat melakukan pekerjaanya.

👉TRENDING:   Hal Yang Perlu Di Perhatikan Sebelum Membuat Kebun Sayur Rumah!

Ukuran Pemilihan Benih

ukuran benihUkuran pemilihan benih adalah hal lain yang perlu diingat. Sekarang kita tidak tahu cara untuk mengetahui apa pun tentang tanaman mana yang berasal dari kelompok benih tertentu ini. Dengat teliti pilih benih yang paling lengkap dan ukuranya besar. Jika dia. Di bawah kondisi yang tepat untuk pengembangan, “kelas kecil” ini tumbuh menjadi tanaman kacang yang Anda kenal baik.

Untuk pertumbuhan awal, tanaman muda ini harus mengandalkan makanan yang disimpan di bagian biji kacang. Untuk tujuan ini makanan disimpan. Kacang tidak penuh dengan makanan dan kebaikan yang Anda dan saya makan, tetapi untuk taoge muda untuk memberi makan.

Jadi jika kita memilih benih yang besar, kita telah memilih jumlah makanan yang lebih besar untuk tanaman itu. Tanaman yang masih muda hanya memakan makanan yang di simpan saja, sampai nanti akarnya tumbuh besar. Jadi jika bijinya kecil dan tipis, persediaan makanan pertama tidak mencukupi, ada kemungkinan Anda akan kehilangan tanaman muda.

👉TRENDING:   Pengertian dan Cara Membuat Taman landscape

Anda mungkin tertarik untuk mengetahui nama pantry ini. Dengan demikian kita terbantu untuk mengklasifikasikan tumbuhan. Beberapa tanaman yang memiliki kerucut seperti pinus memiliki banyak kotiledon. Tetapi kebanyakan tanaman memiliki satu atau dua kotiledon. Dari biji besar muncul kotiledon terkuat. Itu sebabnya lebih baik dan lebih aman untuk memilih benih yang besar. Kasusnya persis sama dengan kasus anak-anak rentan.

Kadang-kadang ada kendala dengan benih yang kita beli. Masalahnya adalah kenajisan. Pekerjaan yang sangat buruk, bukan? Bijinya mungkin najis. Sangat mudah untuk menemukan potongan benda asing dengan biji besar. Seseorang hanya dapat mengambil benih dan membersihkannya. Kebersihan berarti bebas dari benda asing. Tetapi jika benih muda tidak bersih, sangat sulit, dan hampir tidak mungkin, untuk membersihkannya.

Viabilitas Benih

viability benih tanaman
Gambar: pinterest.com

Kami tahu dari pengujian kami bahwa benih yang terlihat baik-baik saja di mata mungkin tidak berkembang sama sekali. Ada alasan. Benih mungkin telah dipetik sebelum matang atau matang; Mereka mungkin telah dibekukan; Ini mungkin sangat tua. Benih mempertahankan viabilitasnya, atau kemampuannya untuk mengembangkan spora, selama beberapa tahun dan kemudian menjadi tidak berguna. Ada batas kelangsungan hidup dalam tahun yang bervariasi dengan benih.

👉TRENDING:   Belum Banyak Yang Tahu: 5 Jenis Tanaman Liar Ini Bisa Dijadikan Bonsai Jenis Baru

Dari uji benih kita menemukan persentase perkecambahan benih. Sekarang jika persentase ini rendah, jangan buang waktu untuk menanam benih seperti itu kecuali benih itu kecil. Segera meragukan pernyataan ini. Mengapa ukuran benih membuat perbedaan? ini adalah alasannya. Ketika benih kecil ditanam, biasanya ditanam di auger. Kebanyakan amatir menaburkan benih dengan sangat banyak. Jadi sejumlah besar benih ditaburkan. Benih yang cukup berkecambah dan muncul dari penanaman jarak dekat ini. Jadi kuantitas berbanding lurus dengan kualitas.

Tapi ambil kasus benih besar, seperti jagung misalnya. Jagung ditaburkan jauh dari satu sama lain dan beberapa biji di suatu tempat. Dengan metode penanaman seperti itu, masalah persentase, perkecambahan sudah menjadi yang paling penting. Biji kecil yang berkecambah hingga lima puluh persen. Mereka dapat digunakan tetapi persentasenya sangat rendah. untuk biji besar. Misalkan kita menguji kacang. Rasionya adalah tujuh puluh. Jika Anda menabur benih vitalitas rendah, kami tidak akan sepenuhnya yakin dengan 70 persen berikutnya. Tetapi jika itu adalah biji selada, lakukanlah